One Day Trip to Kotagede

Oleh: Marlin Dwinastiti

Apa yang ada di benak Anda ketika Anda mendengar kata Yogyakarta? Sebutan Kota Gudeg dan Kota Pelajar mungkin yang pertama kali Anda pikirkan. Lalu, tempat wisata apa yang akan Anda kunjungi di Yogyakarta? Kaliurang dan Candi Prambanan bisa jadi ada dalam daftar yang wajib Anda kunjungi ketika berwisata di kota ini. Tetapi, tahukah Anda bahwa Yogyakarta tidak hanya melulu tentang Kaliurang dan Candi Prambanan?

Kali ini kita akan mencoba menjelajah salah satu kawasan yang dulunya adalah kerajaan Mataram. Kotagede! Tidak perlu mengeluarkan ongkos yang cukup besar untuk menjelajahi Kotagede. Pasalnya, kita akan lebih nyaman untuk mengeksplorasi keunikan Kotagede dengan berjalan kaki. And, here we go….

Dalem Sopingen

Kita bisa mulai menjelajah Kotagede dari sini, Dalem Sopingen. Sopingen adalah rumah kediaman Raden Amatdalem Sopingi. Bersama Raden Amatdalem Mustahal, beliau menjabat sebagai kepala lurah juru kunci makam di bawah Kasultanan Yogyakarta. Raden Amatdalem Sopingi juga menyediakan rumahnya sebagai tempat singgah bagi pejabat kerajaan yang akan berziarah ke Makam Raja-raja Mataram di Kotagede. Di era 1900-1980 pendapa Sopingen pernah menjadi pusat ruang publik egaliter di Kotagede. Tokoh-tokoh kebangkitan nasional seperti HOS Cokroaminoto (Ketua Sarekat Islam), Samanhoedi (Pendiri Sarekat Islam), KH Ahmad Dahlan (Pendiri Muhammadiyah), dan Ki Hajar Dewantoro (Pemimpin Perguruan Tamansiswa) – bahkan pimpinan komunis seperti Samaun, Muso, dan Alimin – pernah berpidato di pendapa Dalem Sopingen. Dalem Sopingen terdiri dari pendapa, dalem, gandhok kiwo dan tengen, gadri pada bagian belakang, serta mushola di depan barat daya. Atap pendapa Sopingen bersusun tiga, disebut Joglo Pangrawit. Sayang, pada awal tahun 2000-an pendapa Sopingen dijual dan hanya menyisakan lantainya saja.

Tampak depan Dalem Sopingen.

Tampak depan Dalem Sopingen.

Dari Dalem Sopingen, kita lanjut ke Pasar Legi atau biasa juga disebut Pasar Kotagede.

Suasana Pasar Legi.

Suasana Pasar Legi.

Untuk Anda yang menyukai, mengoleksi atau sekadar ingin melihat-lihat berbagai macam unggas yang dijual, bisa datang ke pasar ini ketika kalender Jawa menunjukkan tanggalan legi.

Burung-burung cantik ini dijual di Pasar Kotagede setiap kalender Jawa menunjukkan tanggalan legi.

Burung-burung cantik ini dijual di Pasar Kotagede setiap kalender Jawa menunjukkan tanggalan legi.

Jika Depok memiliki Masjid Kubah Emas, maka Kotagede memiliki Masjid Perak.

Masjid Perak

Masjid Perak

Masjid yang merupakan masjid kedua setelah Masjid Gedhe ini terletak di Jalan Mandarakan, Prenggan (sekarang berada dalam kompleks SMA Muhammadiyah). Masjid ini didirikan pada tahun 1937 oleh Kyai Amir dan H. Masyhudi. Masjid Perak ditujukan untuk mewadahi pertumbuhan umat Islam yang berkembang pesat di Kotagede sejak 1910 dengan hadirnya organisasi Muhammadiyah. Penamaan Masjid Perak mempresentasikan kekuatan kerajinan perak di Kotagede saat itu, tetapi juga membawa spirit religius tertentu.

Bagian dalam Masjid Perak.

Bagian dalam Masjid Perak.

Tentu tidak afdol rasanya jika berwisata ke suatu daerah tanpa mencicipi makanan khas daerah tersebut. Sembari berwisata ke Kotagede, kita bisa mencicipi makanan khas Kotagede yang terbuat dari tepung ketan, parutan kelapa, dan gula merah. Kipo, demikian orang-orang menyebutnya. Kipo berasal dari kata iki opo, yang berarti ini apa. Kipo bisa dengan mudah ditemukan di sepanjang jalan di kawasan Kotagede. Satu bungkus biasanya berisi 5 buah kipo yang cukup mungil, harganya Rp 1.300,- saja. Cukup murah, bukan?

Kue kipo, kue khas Kotagede.

Kue kipo, kue khas Kotagede.

Kenyang dengan makan kipo, kita beranjak ke salah satu keunikan yang ada di Kotagede, yakni Between Two Gates. Di kampung Alun-alun, Purbayan, terdapat sebuah lingkungan permukiman yang terdiri dari sembilan rumah joglo. Ruang antara pendapa dan dalem rumah-rumah joglo tersebut sambung-menyambung membentuk gang. Gang ini sebenarnya adalah ruang milik pribadi, namun boleh dilewati umum. Ini merupakan salah satu bentuk kerukunan antarwarga, karena itulah orang kemudian menyebutnya dalan rukunan. Disebut demikian karena gang tersebut diapit oleh gerbang pada kedua ujungnya, maka lingkungan ini juga dikenal dengan istilah Between Two Gates (antara dua gerbang). Istilah Between Two Gates sebenarnya merupakan ungkapan baru yang dimunculkan pada tahun 1986 oleh tim peneliti arsitektur, yang kemudian menjadi populer di kalangan masyarakat.

Between Two Gates

Between Two Gates

Puas mengitari “labirin” Kotagede, kita bisa juga melihat cara pembuatan coklat di Pabrik Coklat Monggo, gratis. Kita cukup datang pada hari dan jam kerja, yakni hari Senin sampai Sabtu pada pukul 08.00-15.00. Di sini kita bisa melihat bagaimana buah coklat diolah menjadi makanan yang enak dan lezat. Jangan lupa membeli coklat untuk sanak saudara, ya!

One thought on “One Day Trip to Kotagede

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s